Manisnya Cinta

Kalau bercakap pasal manisnya cinta. Garam pun bisa rasa gula, yang kelat pun jadi coklat. Namun hakikat bukan semua bersifat malaikat. Acah- acah intro buku fixi. Hahaha...

Tup tup.. tak hujan tak ribut aku mula kelam kabut nak menulis pasal cheeentaa punya cerita. Walhal diri sendiri masih lagi mengensot mencari defnisi sebenar. Aiceceh.. macam skrip klise drama melayu lak. Mencari definisi kunun. Ini bukan kelas sastera.

Walaupun Bebi Romeo & Rita Effendi melalak dengan suara dari perut & teknik nyanyian falsetto Lagu Tentang Cinta. Namun definisi itu tetap tidak sama. Manisnya cinta itu masih belum dirasa. Jadi tak kan manisnya cinta itu tidak punya maksud?
 Ada macam rasa oren ka tu? Sedap ka tu cheentaa. Tapau bah satu!

Selepas khatam kalam Hilal Asyraf. Pemahaman aku pasal pendefinisian cinta itu sebenarnya infiniti. Tiada maksud yang solid. Definisi itu datang dari individu itu sendiri.  
Ni apa yang aku paham dalam buku beliaulah.

Kalau kau kata cinta itu sedap macam budu & tempoyak maka sedak la cheenta mung. Tapi kalau kalu kata cinta macam kurap. Makin digaru makin sedap. Begitulah jugak sebaliknya. 
Minta- minta aku punya chenta ni macam Astro. Macam- macam ada. Puihhh!

 Pencarian manisnya cinta itu pasti tidak semua gembira pasti ada liku- likunya. Sedangkan para nabi berdakwah pun ada halangan. Apatah lagi kita yang kunun- kunun punya visi untuk cari rasa cinta yang sebenar. Cuma bagi aku, manisnya cinta itu tak kan dicapai, andai kemanisan iman gagal digapai.


Layan Reggae pun bulih jatuh cheentaa bah!
Rasulullah S.A.W bersabda:

"Tiga perkara, yang barang siapa memilikinya, ia dapat merasakan manisnya iman, iaitu cinta kepada Allah dan Rasul melebihi cintanya kepada selain keduanya, cinta kepada seseorang kerana Allah dan membenci kekafiran sebagaimana ia tidak mahu dicampakkan ke dalam api neraka."

 (H.R. Bukhari-Muslim)

Travelogue: Penang - Part I


Malam sebelum hari aku bertolak Ke Penang tu, tak tau pulak kenapa aku tak boleh tidur.

Overdose caffiene kalik.

Disebabkan malas nak layan mata ni untuk diajak lelap. Aku pun dok usha- usha Agoda. Cari hostel yang paling strategik & rate yang berpatutanlah konon. Tup..tup.. boleh pulak Peace Hostel buat promo. RM 15/ night! Memang aku sapulah untuk 2 malam. Fan room pun jadilah. Asal ada tempat nak tidur kat Penang nanti. 

Print voucer Agoda tu. Incase, Peace Hostel tu nak copy.


Peace Hostel Penang

Dipendekan cerita, Maka dah pagilah Pauh Perlis terchenta ni. Sedar dari lelap, dah pukul 9 pagi bak hang. Aku pun dengan rushnya bersiaplah konon- konon, nak kejar trip Bas 9.30 pagi dari Changloon. 


Sampai sana. Hampeh jer yang dapat. Bas pukul 5 petang baru ada. Gampang punya google!


Selepas discuss panjang lepar dengan sahabat dunia akhirat. Diorang suggest aku try beli tiket kat Kangar pulak. Okay, kita layan aja. Janji Kancil cabuk ni masih bisa mengensot. 


Sampai jer kat Station Bas Kangar, terus ke kaunter tiket. Bingo! Bas ke Butterworth gerak dalam pukul 1200 tengah hari. Apalagi, terus grab satu. MYR 15.20

Ada jugak 20 sen tu. Kenapalah tak digenapkan aja lima belas hengget.


Lebih kurang ginilah basnya. 
Credit: Google

Done! Tiket dah beli. Tinggal nak naik bas jer. Memandangkan perut ni dah bunyi alunan dangdut koplo Inul Daratista. Kita makan dulu! Perut Bajau ni perlu di Isi dengan nasi dari tujuh bendang Kampung Pauh Perlis. Usha- usha sikit tepi bus station ni. Jumpalah sederet kedai makan Melayu. 


Perghhh.. mencanak naik nafsu makan & kelaparan nampak ikan goreng. Tapi tahap kegelojohan tu still boleh control lah. Cuma six packs kat perut ni malu- malu nak muncul. Apa yang aku mengarut ni.


"Pakcik, tolong kira" kataku dengan nada Nur Aminah excited dapat masuk universitas! 


Dengan harapan pakcik tu bagi murah. Pergghh...harga Kl bak hang dia bagi dalam MYR 8 la jugak aku santap tapi. Tapi, its okay. Aku paham harga station kan. Kalau airport bulih jual nasi lemak 12 hegget plus- plus. Kenapa pakcik ni tak boleh? Seppp.. sikit cik!  



Terima kasih pok! kasi tumpang bermalam & hantar pigi stesen bas.


Maka bermulalah perjalanan aku ke Penang untuk sepinggan Pasembur!

Bye Perlis, Hello Penang!



Bersambung la pulak...


P/S: Sebab aku dah penat menaip..

Travelogue: Intro sendu di Arau



Setelah habis empat tahun setengah kepala hotak diperah belajar pasal aircraft. Now, I need a short vacation! Penang, aku datang! Konon...

Trip kali ini aku pergi solo. Nak try sejauh mana aku boleh manage my ciput budget! First off all, terima kasih pada blog- blog yang cerita pasal penang. Dalam dua tiga hari lah jugak aku google nak tau apa yang patut. Selama ni follow Backpacker Buddies Malaysia. Tapi info pasal backpack dalam negara kurang sikit. Nak bertanya segan pula. Semua dah otai dah. Takpe, kita terjah jer. Kalau sesat pun confirm kat Balik Pulau.
 Ada apa kat Balik Pulau? Laksa Janggus lah beb!

Sebelum aku ke Penang, aku singgah jap kat Perlis. Naik train, nak save budget punya pasal aku beli Seat Economy Class.  Bila lagi nak merasa experience tercaguk 11 jam dalam train? Naik lenguh- lenguh badan aku. Goyang sana, goyang sini. Kejap- kejap berhenti. Tapi bestlah jugak experience naik train ni, balik kampung nanti bulih cerita kat family nun di bawah bayu tu. Bulih bah kalau kau!

Bulih tahan jugak santik ini tampat! - Urang Sabah bilang.

Dalam goyang-goyang tu, aku membuta dengan jayanya. Tup- tup...dah nak sampai Arau! Macam biasa. Nampak sawah padi terus jadi sakai kejap. Pagi tu, cuaca elok je. 

Matahari lak tengah hot- hot manja. Memang tambah padulah scenery sawah padi ada sunrise plus pakcik - pakcik & makcik- makcik  tengah menari samba dan salsa berkompilasikan lagu- lagu pop Sanisah Huri kat tengah- tengah bendang. Terkejut beruk bak hang! Tipu!

Dalam pukul 9 pagi la jugak aku sampai kat Stesen KTM Arau. Bangunan baru & ada ciri kemelayuan dalam senibinanya. Aiceceh..aku merapu apakah ini?

Stesen KTM Arau terchenta...


Memandangkan sahabat dunia akhirat aku ni tengah marathon quiz kat UniMap.A ku datang pun time- time dorang tengah busy fyp, viva, quiz bagai. Aku rileks- rileks la kat stesen ni. Pergi toilet nak basuh muka & ambil  wudu' untuk Qada Subuh yang terbabas. Tapi alang- alang dah basuh muka. Baik aku mandi. Bukan ada orang pun. Perghhh, nikmat bak hang! Fresh!

Dah settle urusan dunia & akhirat, aku pun tanyalah guard kat situ.

" Sir, where is the direction to the Eyüp Sultan Camii?"  
Siap accent British lagi walaupun muka Bajau Ubian habis.

" Well, you go straight. After you find Hagia Sophia then turn left. Eyüp Sultan Cami is on your right." 
Jawab guard tu selamba dengan slang Irish yang kaw- kaw gila babeng!
Ciss, terkena aku. 

Ceh! Dialog ni tak pernah wujud pun. Haha...aku nak gelak jugak walaupun hambar. 
Aku saja nak menghiburkan hati sendiri. Takut- takut boring tulis entry ni. Kang semua idea lari bertempiaran. Penat aku membubut nanti. 

Aku just bertanya kat mana kedai makan dengan bahasa melayu standard tahap tujuh. Pak cik guard tu jawablah dengan loghat utara pekat tapi still aku bulih paham bah.

 "Pi terus belok kiri. Tu dia kedai makan"

Bilis telur- bilis telur. Perut yang bakal ada six packs ni kalau lapar memang ini lah jadi sarapan.


Sebenarnya tiada apa yang best dikongsikan untuk entry kali ini. Aku just nak tulis intro untuk travelogue aku jer sebenarnya. Penulisan hambar lagi.

Kat kedai tu, aku tercaguk la sorang- sorang. Tengok orang lalu lalang. Pakcik- pakcik semangat cerita pasal politik negara. Dah, macam parlimen da aku tengok.

Pakcik kedai ni, dari tadi dok usha aku je. Berkenan buat menantu ke? Kalau ya. Dilayan bah kalau kau pakcik. Bulih aku hari- hari tengok sawah padi.

After an hour aku lepak kat situ & berbual- bual dengan Pakcik kedai kopi walaupun aku minum teh O jer. Jimat!

Aku pun rasa nak blah dengan adab & kesopanan. Sebab makcik kedai ni, macam dah berkenan sangat dengan aku.
 "Maaf makcik, saya ke sini mencari Nur Aminah. Dia tengah tunggu saya kat bendang." Bisikku dalam hati. Aku pun chow lah perlahan- lahan sambil mengensot. Okay, ini tipu.

Menapak sambil feeling- feeling jadi orang Poland yang baru sampai Perlis.
Panas! Bak hang!

P/S: Seorang diri di Arau. Rupanya Nur Amina  kat Sungai Chuchu. Patutlah C-Mart ni kurang serinya hari ni. Hampeh!

Next entry baru aku cerita pasal Penang. Intro saja aku dah buat berjela- jela hektar panjangnya. Bosan membaca? Teruskan jugak. Kidipap bebeh!